Rabu, April 02, 2008
I
Dalam kehidupan ini, selalu-selalunya kita terpaksa memilih. Memilih apa sajalah.

Kadang-kadang, pilihan kita bukan yang kita suka sebenarnya tetapi terpaksa juga kita lakukan.

Kadang-kadang, kita sedar, yang kita pilih itu meluka dan menyakitkan, tapi kita tetap pilih juga.

Kadang-kadang, memang sudah tertulis, mana satu dosa, mana satu pahala, tetapi kita memilih untuk berdosa.

Kadang-kadang, kita rela untuk terus menangis, sedang kita ada pilihan untuk ketawa.

Kenapa ya? Kita melupakan Tuhan, atau meminggirkan kewajaran dan kewarasan dalam membuat pilihan, barangkali.

[Kita itu mungkin saya, mungkin kamu, mungkin dia, mungkin mereka, siapa-siapalah]


II
Image Hosted by ImageShack.us

Menanti Buraq karya Marsli N.O, pengarang cereka yang konsisten dan prolifik, yang pernah memenangi pelbagai anugerah itu, sempurna sampai di tangan saya. Terselit juga catatan panjang yang mesra.

Saudara Marsli N.O, terima kasih. Ya, saya senang dan selesa menikmati karya-karya saudara. Saya akan nikmati dan hayatinya. Terima kasih juga kerana sudi menghadiahkan saya Biduan itu juga. Saya menghargainya, sangat-sangat.

Semoga di satu kesempatan, yang entah bila nanti, kita dapat bertemu dan bercerita. Insya-Allah.

TTFN

 
Cerita blackpurple @ jowopinter pada 4/02/2008 11:27:00 PG. |


38 Ulasan


Rabu, April 02, 2008 12:37:00 PTG, Blogger Sastri

Kadang-kadang, kita sedar, yang kita pilih itu meluka dan menyakitkan, tapi kita tetap pilih juga.

jika ke arah kebaikan, maka biarlah terluka dan sakit buat sementara... Kemanisannya akan hadir kemudian...

Kadang-kadang, memang sudah tertulis, mana satu dosa, mana satu pahala, tetapi kita memilih untuk berdosa.

mungkin kerana kita leka kerana dibayangi keselesaan dan kegembiraan akibat nafsu dan godaan syaitan... maka pilihan kita tersasar dari yang sepatutnya...

Kadang-kadang, kita rela untuk terus menangis, sedang kita ada pilihan untuk ketawa.

biarlah kita menangis dahulu, agar kita boleh ketawa kemudian...

the price we pay may not seem much now, but with God's will, it will be so worthy later... :D

 

Rabu, April 02, 2008 12:46:00 PTG, Anonymous mudin001

Tajuk: Pilihlah aku jadi pacarmu... (erk..ok tak?)

I
Benar bro. Hidup adalah pilihan. Emosi juga pilihan. Itulah yang berkali-kali aku selalu nyatakan kepada Ummu Adam bila dia sedih atau letih dll. Kita sebenarnya boleh memilih untuk jadi gembira atau sedih, marah atau senyum, letih atau tidak. Tapi kadang-kadang, kita tidak tahu pilihan kita itu betul atau tidak, sehinggalah lama setelah keputusan itu dibuat.

II Bestkan boleh hadiah buku? Bila pula kamu nak hadiahkan aku buku? Haha! Pesta buku bila nak pergi?

 

Rabu, April 02, 2008 12:47:00 PTG, Blogger Sastri

Komen saya tu berdasarkan apa yang sedang saya lalui dan rasa... :D

 

Rabu, April 02, 2008 1:40:00 PTG, Blogger arsaili

hidup adalah satu amanah?

 

Rabu, April 02, 2008 2:23:00 PTG, Blogger cikin

aku yang kabur (baca:blur) (-_-)

 

Rabu, April 02, 2008 3:51:00 PTG, Blogger asuhara

ada juga,
kadang-kadang orang kata kita terlalu memilih,
yang sebenarnya kita tiada pilihan.

Tapi mungkin kita yang memilih untuk tiada pilihan.

 

Rabu, April 02, 2008 4:44:00 PTG, Blogger Mak Su

bolehker ditajukkan? "pilihlah pilihan yang wajar"

 

Rabu, April 02, 2008 9:11:00 PTG, Blogger farazdaq

aku ada pilihan..siapkan kerja atau tidur...lama aku memikir..lantas ter'lelap'..aku belum pilih lagi..

 

Khamis, April 03, 2008 1:11:00 PG, Blogger tokasid

Assalamu'alaikum Wak Pinter,

Since I don't have your phone number, as the defacto ringleader, I am inviting you on behalf of friends to attend an informal and impromptu lunch this coming Saturday the 5th of April at Kayu Nasi Kandar, Tesco The Curve, Mutiara Damansara (across from Ikea). Time: 1.00 PM. Families in tow are welcome . . .

Jom laa turun KL bawak Daphne kalau boleh...

So far these are the confirmed attendees...

1. Mat Salo
2. tokasid
3. kerp
4. shahril cakapaje
5. anuradha - galadriel
6. akmal
7. bigdog
8. elena acciacatura
9. elviza

The maybees...

1. Jacqueline Tegjeu (she's arriving the night before but she'll be pressured to come)
2. Captain Yusuf
3. Datuk Jaffar Lamri (jaffpoint)
4. Anon from Miri
5. Kak Nuraina
6. mob1900
7. Pi Bani
8. Daphne Ling

Woi, ini kena pakai police permit ni.. :)
-- Kalau wak ada waktu boleh kita ketemu di sana.


Salam

tokasid
0176283123

 

Khamis, April 03, 2008 2:13:00 PG, Blogger Kerp (Ph.D)

"Kadang-kadang, kita rela untuk terus menangis, sedang kita ada pilihan untuk ketawa."

ni nyong setuju sangat, berdasarkan pengalaman sendiri. antara 2 je, teruskan hidup yang dijanjikan Allah SWT, atau terperuk kat rumah menanti ajal.

sabtu ni amacam wak? ON? peluang bersua usah ditolak.

 

Khamis, April 03, 2008 3:14:00 PG, Blogger Si Kachak Yang Masih Teruna

Kalau aku letak tajuk;
"Kau Dipaksa, Aku Terpaksa",
adakah relevan?

Aku takde pilihan.
Maafkan daku,

Si Kachak.

 

Khamis, April 03, 2008 5:03:00 PG, Blogger zal

lebih baik ada peluang untuk memilih daripada langsung hilang kebebasan untuk memilih...

rasanya lebih payah untuk menempuhi sesuatu perkara apabila kita langsung tiada pilihan lain...

 

Khamis, April 03, 2008 9:38:00 PG, Blogger waterlily

Salam Purp,

Barangkali kita cuma punya pilihan yang terhad dengan keupayaan dan keadaan persekitarannya(atau mungkin juga keran ego dan kejahilan kita). Namun bersyukur,sekurang-kurangnya kita punya pilihan. Terpaksa atau dipaksa kadang kala bukan persolannya. Yang utama - perlu memilih untuk kesimbungan hidup di sini dan di dunia yang lagi satu.

 

Khamis, April 03, 2008 11:40:00 PG, Blogger blackpurple @ jowopinter

Sas,
Alhamdulillah. Dan tahniah kerana mentafsir sesuatu dari sudut positifnya.

mungkin kerana kita leka kerana dibayangi keselesaan dan kegembiraan akibat nafsu dan godaan syaitan... maka pilihan kita tersasar dari yang sepatutnya...

Tuhan itu maha adil. Bila Dia masih memberi peluang kita untuk terus hidup, bermakna Dia masih memberi peluang untuk kita memperbaiki diri, bermuhasabah, kembali kepada ajaran-Nya, kembali kepada sirah dan surah.

Kadang-kadang pilihan kita mengikut emosi. Kalau sudah tahu di depan kita itu api, tentulah panas. Dan cuma ada satu pilihan sahaja, menjauhinya, jauh-jauh, sejauh-jauhnya. Kenapa mesti memilih untuk menyentuhnya?

[saya mengingatkan diri saya sendiri juga sebenarnya]


mudin,
Mudin, aku suka tajuk itu!

I
Betul. Manusia memang begitulah. Aku pun kadang-kadang begitu. Kadang-kadang memilih berdasarkan emosi, bukan kewajaran, kewarasan fikiran atau kehendak Tuhan.

Seorang pelacur tidak akan memilih menjadi pelacur kalau dia membuat pilihan yang betul. Mungkin bagi dia itu wajar [untuk meneruskan hidup misalnya], tapi itu bukan berdasarkan kewarasan dan kehendak Tuhan.

Tapi TIDAK membuat apa-apa pilihan pun satu pilihan juga.


Sas,
Terima kasih berkongsi di sini. :)


arsaili,
Betul. :)


Cikin,
Kamu yang memilih untuk kabur kot...? :D


Asuhara,
Saya setuju dengan ulasan itu.


mak su,
Boleh! Bukan ada markah pun mak su. Pilihan di tangan mak su. :D

 

Khamis, April 03, 2008 12:18:00 PTG, Blogger blackpurple @ jowopinter

Farazdaq,
Aku sedang memilih. Samada mahu ketawa atau simpati bila membaca cerita kau itu.


Dr Tokasid,
Waalaikumusalam doc,

Jom laa turun KL bawak Daphne kalau boleh.... Hmmm... yang ini mungkin doc tak sengaja 'tertampal' di sini agaknya.

Menarik. Nanti saya fikirkan, sebab mungkin saya ke KLIBF PWTC hari itu. Apa-apapun saya sudah menyimpan no. doc. Nanti saya hubungi doc.

Saya kena membuat pilihan. Dua-dua sangat menarik. :)

Terima kasih doc kerana menjemput saya turut serta. Saya hargainya. :)


kerp,
Wak pun ada pengalaman yang menyakitkan, melukakan, pernah merasa seperti hidup sudah tak punya apa-apa makna lagi. Alhamdulillah, wak ditunjukkan jalan oleh-Nya untuk membuat pilihan untuk bangun dan terus kuat.

Wak kagum dengan kau kerp....

Wak kena buat pilihan 5hb ni. Untuk ke perjumpaan itu [berjumpa kau juga] atau bergulat dengan buku di KLIBF 2008 di PWTC. :D


Si Kachak,
Relevan, kalau dah itu pilihan kau. :D

Aku memilih untuk terus bagi kau chance mengaku kacak.... :D


zal,
Salam kenal.

Betul. Ada juga yang sengaja mengelak, tidak menggunakan kesempatan yang sudah diberi untuk memilih. Tapi tak boleh salahkan mereka juga. Tidak mahu memilih itupun satu pilihan juga.


kak WL,
Ya. Seperti kes ini; seorang hamba Allah ini mahu berkongsi masalahnya. Katanya dia terpaksa memilih untuk membuat kerja yang dia tak suka [yang entah apa-apa, katanya] kerana sudah tiada pilihan lain. Dia perlu hidup, dan ada perut-perut yang perlu diisi di rumah.

Tapi sekurang-kurangnya, dia memilih untuk mencari rezeki secara yang halal, dari merompak, atau menjadi gelandangan, atau hanya berserah bulat-bulat kepada takdir tanpa membuat apa-apa.

 

Khamis, April 03, 2008 12:36:00 PTG, Blogger Sastri

Kalau sudah tahu di depan kita itu api, tentulah panas. Dan cuma ada satu pilihan sahaja, menjauhinya, jauh-jauh, sejauh-jauhnya. Kenapa mesti memilih untuk menyentuhnya?

kalau api, memang sewajarnya kita taknak menyentuhnya, tapi kadang-kadang, timbul emosi yang macamana ntah, menyebabkan kita menyentuh juga, salah satu sebabnya mungkin kerana ingin merasa kepanasan bagi mengingatkan diri, itu baru panas sedikit, bagaimana pula panas api neraka nanti... more on sebagai peringatan diri sendiri...

 

Khamis, April 03, 2008 1:29:00 PTG, Blogger A t i Q a h

uhuhu..takutnya mau jadi lebih dewasa dan kena buat lebih banyak pilihan.

 

Khamis, April 03, 2008 1:50:00 PTG, Blogger achik

saya pilih untuk mencadangkan tajuk "pilih, jangan tak pilih" ;p

pilihan di tangan sendiri.. tapi kadang² ada kekangan yang membataskan pilihan yang ingin kita pilih..

 

Khamis, April 03, 2008 3:13:00 PTG, Blogger Masy

pilihan kdg2 bgantung kpd keadaan semasa. pilihlah mana², asalkan dipilih dgn pertimbangan akal waras.

 

Khamis, April 03, 2008 3:35:00 PTG, Blogger Pa'chik

kalau buh tagline blog aku jadik tajuk buleh? ekekek...

 

Khamis, April 03, 2008 4:21:00 PTG, Blogger nUr@dDeEn

Tajuk itu pilihan aku, kau dan mereka. hmm ok gak rasanya. HaHaHa ..

Purp! Selamat ke pesta buku. Tahun nih mungkin tiada rezki buat aku utk menyantai ke sana. HuHuHuk ...!

 

Khamis, April 03, 2008 4:25:00 PTG, Blogger nUr@dDeEn

Laa ekceli nak bagitau bende lain. Aisey, ngarut tul aku neh. HeHeHe..

Nama Marsli N.O macam sangat familiar sekali pd pendengaran aku neh. Dia banyak tulis puisi ke dulu2? Seangkatan dgn siapakah beliau agaknya? Isk, sangat2 macam kenal dgn beliau. Hoh!

 

Khamis, April 03, 2008 4:32:00 PTG, Blogger arianna adrizal

pilihan. sy pilih utk tidak memilih. err.. kira dah pilih la jugak tu kan? haha..


btw, baru perasan blog ni punya lagu jiwa agak kontemporari jugak ya ;)

 

Khamis, April 03, 2008 4:46:00 PTG, Blogger Hasrul Halid

Kadang-kadang, pilihan kita bukan yang kita suka sebenarnya tetapi terpaksa juga kita lakukan.

Aku suka yang ini. Dan pilihan yang aku ada adalah memilih yang tak berapa aku suka.

 

Khamis, April 03, 2008 9:57:00 PTG, Blogger zino

bila berjaya kita akan kata tengok sape yg pilih..tapi bila gagal kita akan kata.. itu bukan aku yg pilih

itu lah kehidupan..

 

Khamis, April 03, 2008 11:02:00 PTG, Blogger Kak Lady

Dan...adakalanya kita sering tersalah pilih...

Best dpt buku...kak lady ni beli buku pun lom sempat nak baca lagik...

 

Jumaat, April 04, 2008 9:27:00 PG, Blogger pHu YinG

Andai kita masih punya pilihan, tidak kira sesukar manapun pilihan itu, pilihlah. Kalau tepat, itu bonus. Kalau tidak, inilah masanya untuk kita menilai dan membaiki diri.

Tapi, cakap senanglah! Kan? Cuba kalau disuruh pilih antara JowoPinter dan Naga. Susah tu!! Hik hik hik!

 

Jumaat, April 04, 2008 10:44:00 PG, Blogger Rush Murad

"Kadang-kadang, memang sudah tertulis, mana satu dosa, mana satu pahala, tetapi kita memilih untuk berdosa."

Tidak ada kadang-kadang dalam bab dosa dan pahala, dosa akan tetap menjadi dosa, pahala pula hanya Tuhan yang akan menetapkannya... cuma kita kadang-kadang memilih yg dosa dari yang mendatangkan pahala....dan sebaliknya... ek?

 

Jumaat, April 04, 2008 10:56:00 PG, Blogger blackpurple @ jowopinter

Sas,
Itulah. Serasional manapun, kita manusia memang kadang-kadang tak dapat lari dari bermain dengan emosi dalam apa tindakan sekalipun. Kan….?


atiqah,
Jadi kanak-kanak senang. Tak payah fikir apa-apa. Tapi masih kena memilih juga. Nak pilih baju gambar Superman atau gambar Ultraman, misalnya.


achik,
Hehehe! Suka hatilah!

Itulah. Tak semua apa yang kita inginkan, kita akan dapat.


Masy,
Kadang-kadang sebab ‘keadaan semasa’ itulah, manusia meminggirkan kewarasan akal dalam memilih….


Pa’chik,
O, “aku apa yang aku pilih?” Boleh.. Hehehe


nur@,
Ikut suka kaulah nak letak tajuk apapun. Hehehe!

Kalau datang setakat nak menyantai, baik kau tak payah pergi. Hahaha!

Kau klik sajalah di pautan nama dia di entri aku itu. Nanti kau akan dibawa ke blognya. Di sana nanti kau akan kenallah siapa dia.


anne,
Suka hatilah.... :D

Bagi memenuhi citarasa penggemar lagu-lagu kontemporari. Hehehe!

 

Jumaat, April 04, 2008 11:14:00 PG, Blogger blackpurple @ jowopinter

Hasrul Halid,
Dah memang tak ada pilihan pun kan? Jadinya sudah tetaplah pendirian kau, kau tak akan sesekali memilih diaLah ya.... Hahaha!


Zino,
Ya, ya, betul. Saya suka kata-kata Zino itu.

Sindrom penafian, tak mengaku kesilapan sendiri, bla...bla...bla...


kak lady,
Tapi masih ada hikmahnya, kan..?

Saya pun banyak lagi buku belum dibaca. Kena ikut giliran. Hehehe!


phu ying,
Kalau kita telah menimbang-nimbang baik-buruknya dan mencari petunjuk sebelum membuat pilihan, tetapi pilihan kita itu satu kesilapan juga pengakhirannya, sekurang-kurangnya kita telah berusaha untuk memilih yang terbaik. Manusia kan cuma merancang.

Tak apalah. Pilih Naga sajalah. Dia dah sifu tahap dewa. hehehe!


Rush,
'Kadang-kadang' dalam konteks ayat aku itu bermaksud 'kadang-kadang kita memilih untuk berdosa' Rush.

Itulah. Godaan nafsu, lagi-lagi kalau iman tak kuat.

[Ini juga peringatan untuk diri aku sendiri ....]

 

Jumaat, April 04, 2008 5:41:00 PTG, Blogger Manjlara

tapi kalau dlm peperiksaan, saya lebih suka soalan yang ada jawapan sebagai pilihan (objektif) huhu!

 

Sabtu, April 05, 2008 8:20:00 PG, Blogger Azzam Supardi

Kadang-kadang...'Cerita Itu Aku Tak Mahu Letak Tajuk'. He he.

 

Sabtu, April 05, 2008 11:38:00 PG, Blogger ad3ck

mmg byk pilihan termasuklaa pilihanraya baru baru nih ehehehe.

 

Sabtu, April 05, 2008 1:10:00 PTG, Blogger silversarina

Jika telah kita tahu yang kita tersalah pilih tapi tidak mampu memilih yang lain, atasilah kekurangan pilihan itu dengan cara membetulkannya dengan kaedah yang paling berhemah kerana kelemahan manusia pasti tetap ada .

 

Sabtu, April 05, 2008 6:53:00 PTG, Blogger lindosh

"owh ini pilihan kita"

 

Sabtu, April 05, 2008 11:10:00 PTG, Blogger zizie ali

kau dah mula melangkah ke alam para filosof.

 

Ahad, April 06, 2008 10:37:00 PG, Blogger bunga rampai

Salam BP,

Selagi bernama manusia, kita akan sentiasa membuat keputusan dan pilihan. Ini satu cabaran. Namun pada jiwa yang berTuhan, kedua-duanya adalah rahmat yang mendorong diri untuk terus belajar mencari kesempurnaan duniawi dan akhirati.

 

Isnin, April 07, 2008 12:52:00 PTG, Blogger blackpurple @ jowopinter

manjlara,
Saya suka soalan subjektif. Bebas berkreativiti dan boleh melihat soalan dan memberi jawapan dari pelbagai perspektif. :)


Azzam,
'Kadang-kadang' itu samada disengajakan, mahu menguji, ada makna tersirat atau memang malas nak berfikir. Hehehe!


ad3ck,
Kau rasa, hidup dan mati itu satu pilihan atau bukan?


kak sarina,
Begitulah. Selagi bernama manusia, tak sepi dari kelemahan dan kesilapan. Tapi hikmahnya sentiasa ada. :)


Lind,
Pilihan kita bukan semestinya pilihan semua. :D


zizie ali,
Err.... Anggaplah aku sedang merepek yang bukan-bukan.


B Rampai,
Waalaikumusalam BR

Insya-Allah.

Perjalanan hidup sesak dengan simpang siurnya. Samada mahu melalui jalan lurus atau jalan berliku. Kadang-kadang Tuhan datangkan anugerah, tanpa perlu memilih tapi selalu-selalunya harus memilih.