Sabtu, Disember 27, 2008
Saya bukan bermaksud apa-apa bila menulis catatan serupa ini sekali lagi. Cuma saya masih belum jemu untuk bersimpati dan berkongsi apa yang saya rasa.

Wak Nah. Ibu tua itu. Ibu malang yang dipinggirkan oleh anak-anaknya sendiri. Ibu yang hidupnya penuh luka di dadanya. Dia bukan emak saya. Saya mengaku, saya pun bukan seorang anak yang terbaik untuk emak saya, tapi sekurang-kurangnya saya sangat menghargai emak saya dan tak sanggup hatinya terluka sedikit pun. Sesiapa pun yang masih punya sifat kemanusiaan di dalam dirinya, saya rasa, memang wajar untuk merasa hiba bila melihat keadaan Wak Nah itu. Dosa apalah agaknya yang telah Wak Nah lakukan, sehingga tergamak dia diperlakukan sebegitu, oleh anak-anaknya sendiri.

Petang itu. Di wad 5. PC1, Tgkt 2, Hospital Pakar Sultanah Fatimah. Emak, adik-adik dan saya. Sewaktu kami sampai di wad itu, Wak Nah sedang terbaring, senyap menatap langit-langit kamar, sebelum bangun dan duduk bersila menyambut kami dengan wajah yang hiba dan butiran-butiran jernih yang mengalir dari sudut matanya.

Wak Nah. Diam, cuma sesekali bersuara. Sayu. Sarat dengan keharuan. Saya melihat tulang-tulang di tubuhnya semakin jelas. Dia semakin cengkung.

Jururawat memberitahu kami, Wak Nah baru sahaja sehari dipindahkan ke katil itu, katil untuk pesakit yang sudah boleh keluar kerana Wak Nah sudah agak pulih dan sepatutnya sudah boleh pulang sehari sebelum itu. Tapi, tiada seorang pun anak-anaknya yang mengambil tahu apatah lagi datang menjemputnya pulang.

Wak Nah mengadu kepada emak, dia lapar. Seharian dia tidak menjamah apa pun kerana pihak hospital tidak menyediakan makanan untuk pesakit yang ditempatkan di situ. Di sisinya cuma ada sebuah beg plastik lusuh berisi pakaiannya dan sebotol air mineral. Emak meminta adik saya membelikan makanan untuknya. Dan petang itu juga kami menelefon anak perempuan bongsu Wak Nah meminta segera datang dan membawa emaknya pulang.

Kebelakangan ini, kehidupan Wak Nah semakin tidak terurus. Sering sakit-sakit. Sudah keluar-masuk hospital itu beberapa kali. Malah Aidil Adha yang baru lepas pun Wak Nah di wad itu, tanpa seorang pun anak-anak yang menjenguknya. Bermacam-macam alasan yang dikirim anak-anaknya. Alasan yang paling tidak munasabah adalah hari hujan dan tidak sempat. Padahal bukan tinggal berjauhan, di dalam Muar juga! Dan masing-masing punya kereta!

Entah. Bagaimana jiwa seorang anak tak mampu bergetar sedikit pun melihat ibu sendiri dalam keadaan begitu. Saya tidak punya jawapannya. Kalaulah saya mampu, saya tidak ingin bersangka buruk terhadap anak-anaknya.


Sebelum balik emak memeluk dan mencium pipi Wak Nah. Wak Nah menangis lagi. Kedua-dua mata emak basah. Selama ini, emaklah yang paling rapat dengan Wak Nah dan yang paling dapat membaca dan meresap segala kedukaan Wak Nah.

Lewat petang itu, kami meninggalkan Wak Nah bersama sebuah sepi dan lukanya yang kami sendiri belum pasti bila akan berpenghujung.

Buat anak-anak Wak Nah, kalaulah kamu semua terbaca catatan ini, maafkan saya. Bukan niat saya untuk mengaibkan kamu semua. Bukan juga mahu berlagak bagus dan mulia. Cukup-cukuplah dari terus meminggirkan ibu tua itu. Itu ibu kandung kamu. Tidakkah kamu semua merasa penat terus-terusan memperlakukan ibu kamu sendiri sebegitu. Bukan syurga saya, bukan syurga adik-adik saya di bawah telapak kaki ibu tua itu, tapi syurga kamu semua.

"Ya Allah, sinarkanlah cahaya petunjuk-Mu pada anak-anaknya, ya Allah. Jangan Kau tunda-tunda lagi. Kasihanilah Wak Nah ya Allah."


-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Buat semua sahabat blogger, Salam Maal Hijrah 1430. Semoga tahun baru ini menjanjikan lebih keberkatan dan kerahmatan buat kita semua.

Semoga kita semua terus diberi petunjuk untuk berhijrah kepada lebih kesempurnaan dan kebaikan, di jiwa dan di minda, untuk dunia dan untuk akhirat. Insya-Allah.


TTFN

Label:

 
Cerita blackpurple @ jowopinter pada 12/27/2008 03:27:00 PTG. |


64 Ulasan


Sabtu, Disember 27, 2008 4:04:00 PTG, Anonymous Sastri

Hanya mampu bersimpati dengan Wak Nah. Moga terbuka hati anak-anaknya untuk lebih menjaga dan prihatin akan kesejahteraan Wak Nah.

Salam Maal Hijrah, moga tahun baru ini segalanya lebih baik dan cemerlang buat u.

 

Sabtu, Disember 27, 2008 5:06:00 PTG, Blogger xiiinam751

Moga Allah permudahkan segala lorong buat wak Nah seterusnya

 

Sabtu, Disember 27, 2008 5:55:00 PTG, Blogger shahliza94

memang....kadang2 kesibukan dijadikan alasan. ibubapa bukan mengharapkan wang ringgit, cukuplah sekadar sedikit perhatian dari anak2. kisah ini pengajaran buat diriku juga.

 

Sabtu, Disember 27, 2008 6:09:00 PTG, Blogger ainzoo

Ya Allah, Kau bukakan lah pintu hati anak2 Wak Nah. Amin...

Kdg2, aku mcm xfaham. Susah sgt ke nk hargai kasih sayang & bakti mak ayah yg dh susah payah membesarkan kita smpi jadi `orang`. Dorang xmintak wang ringgit..perhatian & kasih sayang kita sbg anak-->tu yang lebih utama.Buruk mana pun mak bapak kita, sejahat mana pun mak bapak kita, kita kna ingat..if dorang xde, kita pun xde kat dunia ni. Dorang nk ke anak2 dorang wat cmtu kt dorg bila dh tua nnt? Sia2 je Petronas wat iklan biasanya menyentuh soal ikatan kekeluargaan..sia2 je Arwah Sudir nyanyi lagu ~Ayah& Ibu`..sia2 je M Nasir nyanyi lagu Bonda...sia2 je Aishah nyanyi Bahtera Merdeka (sori if silap tajuk...).

Semoga dorang cepat sedar...Amin...Jangan nnt, bila dh xde, baru nk nyesal..masa tu seme dh xguna.

 

Sabtu, Disember 27, 2008 7:25:00 PTG, Blogger Pa'chik

semuga anak-anak wak nak sempat balik sebelum dia menutup mata... kesian mereka... buatnya ibu tidak redha... tak guna idup weh...

 

Sabtu, Disember 27, 2008 7:49:00 PTG, Blogger Chekgu BaniHassim

selagi ibu dan bapa kita masih bernafas, selagi tu tak terlepas tanggungjwb seorg anak kepada mereka. Biar susan dan payah, yg penting kite lakukan ape yang termampu..

hargai dan sayangi mereka selagi hayatnya ada...

 

Sabtu, Disember 27, 2008 8:55:00 PTG, Anonymous titicaca

yep. i still remember your n3 about her. Anak2 nya tak sedar agaknya mereka juga akan tua satu hari nanti..apa perasaan mereka bila anak2 mereka buat perkara yg sama? Semoga anak2 Wak Nah sedar sebelum ibu mereka pergi...lepas tu menyesal tak berguna lagi..Semoga Allah jauhkan kita semua memperlakukan sedemikian kepada ibubapa kita..nauzubillah...

Salam Maal Hijrah BP! Semoga tahun baru ini lebih baik dari tahun lepas, insyaAllah..

 

Sabtu, Disember 27, 2008 9:21:00 PTG, Blogger hidayah

Salam Maal Hijrah..terusik hatiku. terima kasih kerana menulis.

 

Sabtu, Disember 27, 2008 10:00:00 PTG, Blogger A t i Q a h

Doa yang terbaik buat Wak Nah dan anak-anaknya. Semoga anak-anak tak terlambat untuk apa-apa kemungkinan.

Salam maal hijrah bro. :)

 

Sabtu, Disember 27, 2008 10:43:00 PTG, Anonymous Tempe

anak apa ini biarkan ibu sendiri terabai...

buat wak nah.. semoga Allah berkati dan rahmati wak nah..

 

Sabtu, Disember 27, 2008 11:48:00 PTG, Blogger TokNabe

Salam Maal Hijrah 1430H buat BP. Salam juga buat Wak Nah, moga diberi kekuatan oleh Allah dan salam jugak buat anak2 Wak Nah, moga diberi sedikit kesedaran buat mereka.

 

Ahad, Disember 28, 2008 2:19:00 PG, Blogger addyaholix

Moga dibukakan lorong untuk Wak Nah kembali merasai kasih sayang anak-anaknya. Moga pintu hati kecil anak-anak Wak Nah mampu terbuka luas untuk kembali menghargai cinta dan pengorbanan seorang ibu. Moga tuhan terus berikan kehidupan yang indah buat ibu tua ini.

Moga tulisan ini mampu membuka mata semua anak-anak di dunia untuk mengerti rasa seorang ibu. Peringatan juga buat diri sendiri.

Salam maal hijrah. Moga kita terus di landasan yang sepatutnya Insyaallah!

 

Ahad, Disember 28, 2008 11:09:00 PG, Blogger DeeN

Aku pun tak tau nak komen apa. Asyik tulis, padam, tulis, padam. Nak cakap lebih2, takut berbalik kat aku. Tp moga2 anak2 Wak Nah, tersedar dari kesalahan yg dibuat selama ini.

Salam Maal Hijrah, bro. Moga tahun baru ni akan lebih cemerlang dan gemilang utk kita semua.

 

Ahad, Disember 28, 2008 3:57:00 PTG, Blogger Water Lily

Membaca dan mencerna. Mudah-mudahan dipermudahkan segalanya untuk ibu itu. Ibu saya,ibu kamu,ibu dia dan ibu mereka.

Mudah-mudahan anak-anak Wak Nah(dan anak kepada ibu-ibu lain)yang tersalah langkah akan ketemu jalan pulang. ameen!

Salam Ma'al Hijrah untuk kamu juga Purp :)

 

Ahad, Disember 28, 2008 4:28:00 PTG, Blogger artisticklytouch

hujan...tak sempat...huh,lame!!

 

Ahad, Disember 28, 2008 9:22:00 PTG, Blogger arsaili

Salam Maal Hijrah, May Allah crown us with the best of iman, health, wealth and peace of mind in the New Year.

# sedih sungguh melihat wak Nah

 

Ahad, Disember 28, 2008 10:26:00 PTG, Blogger Sri Diah

Assalamualaikum wbt;
Salam tahun baru daripada kami sekeluarga semoga tahun baru ini akan menambah kejayaan, kesejahteraan dan kebahagiaan untuk kita semua. Amin.

 

Ahad, Disember 28, 2008 11:11:00 PTG, Blogger Yunus Badawi

Adakalanya kesedaran itu datang setelah mereka yg bermakna dalam hidup kita telah tiada di dunia yg fana ini. Semoga dgn kedatangan tahun baru hijrah ini, kesedaran spt itu akan datang kpd anak2 Wak Nah.

Selamat menyambut tahun 1430H dan saya doakan tahun ini akan lebih baik dari tahun lepas.

 

Ahad, Disember 28, 2008 11:46:00 PTG, Blogger Amiene Rev

Dan hal ini SUNGGUH menyayat hati...

 

Isnin, Disember 29, 2008 12:27:00 PTG, Blogger benludin

aminnn,
aku aminkan semua doa-doa yang diatas...:)

 

Isnin, Disember 29, 2008 3:08:00 PTG, Blogger Rajuna

cukup tersentuh.
otak aku yang kusut ini sering tertanya2 apakah bisa aku membalas jasa kedua orang tua aku. seharus, di usia begini aku sudah mampu mengukir senyuman kepada orang tua aku.bukan bergelendangan dengan imej lusuh. walaupun katanya, 'tak apa. bersabar dan belum lagi rezeki,' tapi aku tak sampai hati melihat wajah kedua orang tua aku.

 

Isnin, Disember 29, 2008 6:26:00 PTG, Blogger muor76

bapak aku ade cakap... camne kite layan mak bapak kite, camtu ler anak kite akan layan kite... memang jase mak bapak kite kite takkan dapat balas... tapi ade kah kite cube membalasnyer? mak kite boleh halalkan susu badan nyer... tapi adekah seorang anak akan mintak ibunye halalkan susu badan ibu? mak bapak mengharapkan anak mereka menjenguk mereka.. mungkin hanye sekadar bertanye kabar.. tapi adekah seorang anak itu akan tetap ingat kepade mak bapak mereka?

kalodiikut kan hati nak ajerk di pelangkong atau di getol kepale orang yg tak ingat kat mak bapak.. memintak ler tahun baru ini akan membuatkan hati orang orang yg asyik ingat dunia dan lupe akan mak bapak mereka terbuke hati mereka untuk memberi salam pade mak bapak mereka secare live...

salam maal hijrah... hijrah dari yg buruk kepade yg baik.. hijrah dari yg mundur kepade yg maju.. hijrah dari zaman batu ke zaman beragama.. hijrah dari menggunakan napsu ke menggunakan akal...
semoga ko selamat berhijrah ke johor... hijrah itu perjuangan..

pesal ler komen aku panjang sangat nih.. mungkin kerane pikiran diganggu oleh monolog dalaman yang dibangkitkan oleh persekitaran alam semesta yang boleh membuatkan diri seseorang itu hilang pertimbangan dan pemikiran..

 

Isnin, Disember 29, 2008 7:07:00 PTG, Blogger KaSiH

kesiannya wak nah...saya terharu dan sedih juga...semoga allah masih tetapkan hati kita dgn kasih sayang yg tak padam utk insan yg membawa kita bernafas di dunia ni...semoga wak nah sabar juga kerana allah sedang menguji hambanya yg terpilih...apa yg boleh di kata selain dari doa yg jauh dr saya utk dirinya..

 

Selasa, Disember 30, 2008 8:07:00 PG, Blogger HABIHA69

Salam Kang JP..satu masa nanti saya rasa mereka (anak-anak Wak Nah itu) akan rasa seperti apa yang Wak Nah rasakan ...perbuatan yang di istilahkan "Kuwalat" itu eloklah jadi pedoman untuk kita semua yang ziarah blogs ini...Insaflah! wahai anak-anak yang masih ada Ibubapa.

 

Selasa, Disember 30, 2008 9:32:00 PG, Anonymous ayumkay

salam JP :)

salam maal hijrah juga untuk JP & keluarga. semoga kita semua akan bertambah baik menjadi hambaNYA.

dan semoga Allah membukakan pintu hati anak2 wak nah untuk kembali menemui ibu mereka.

 

Selasa, Disember 30, 2008 9:57:00 PG, Blogger Ayu

semoga kite smeua amik iktibar...
Salam Maal Hijrah BP

 

Selasa, Disember 30, 2008 10:59:00 PG, Blogger NONIE AZIZ

sedih wehhhh....siannya wak nah...itulahkan...seorang ibu boleh jaga 10 orang anak tapi 10 anak belum tentu boleh jaga ibu dengan baik...semoga jadi iktibar pada kita semua...Salam maal hijrah untuk ko jgk!!Semoga 1430 tahun kemurahan rezeki yang melimpah ruah untuk ko, orang yang ko sayang, untuk semua ahli keluarga ko yang penuh kasih sayang.

 

Selasa, Disember 30, 2008 11:43:00 PG, Blogger snm

saya setuju dgn muor76. bukti ada dpn mata sndr. dan smpi skrg, saya takut jika apa saya buat pd mama abah x memuaskan hati mrk, dan balasannya akn kembali pd saya kelak.

smg Tuhan berikan yg tbaik utk Wak Nah, jika x di dunia, mg di sana nnt lbih baik utk dia :)

 

Selasa, Disember 30, 2008 2:56:00 PTG, Anonymous Am

Susah nak cakap BP. mungkin dunia makain moden kasih sayang mereka juga makin moden dan alasan pun makin moden.

Terlalu banyak cerita ditv tentang skap anak-anak terhadap ibubapa mereka seperti pondok buruk tapi kita lihat, kita sedih, kita menangis tapi kita anggap sebagai cerita sahaja dan tak ambil apa2 aktibar dari cerita itu.

Entah lah macam BP, Am tak berani kata Am anak yang baik tapi Am berjanji pada diri Am, Am takkan jadi anak yang tak mengenang budi macam tu

Muga keinsapan akan timbul dihati anak-anak mereka

 

Selasa, Disember 30, 2008 3:10:00 PTG, Anonymous ahadancoach

salam saudara..bukan nak komen cuma memberi secebis pendapat...perkara begini mmg biasa berlaku di kalangan manusia yg mmg terkadang terlupa dan mmg sifatnya pelupa...namun apa yang lebih penting ialah seharusnya ia menjadi pelajaran bagi kita yang berfikiran waras ini...samalah seperti kita melawat mayat di kebumikan talkin ialah pelajaran utk yg masih hidup tapi berapa ramai yg benar2 memberi perhatian tatkala talkin dibacakan...begitu juga dengan peristiwa anak lupakan ibubapanya..3 hari saja kita tak mendoakan keduaorg tua kita jatuh derhaka kita sebagai anak....fikir2kanlah.....amin

 

Selasa, Disember 30, 2008 5:47:00 PTG, Anonymous shirah

semoga Allah rahmati Wak Nah dan kita semua jugak. Amin

 

Selasa, Disember 30, 2008 6:50:00 PTG, Blogger ez

kesian..wak nah..moga Allah membuka pintu hati ank2 wak nah..begitu juga peringatan utk kita,selagi ibu bapa kita ada, hargailah mereka..tanpa mereka...sapela kita..

 

Selasa, Disember 30, 2008 10:39:00 PTG, Blogger ubilepih

adoiii bro,ini bab wa x leh than bro..emo giler tambah2 lagi 24hb lepas genap 2 tahun wa pnya mak menigal..but till now hati wa masih sedih n rindu...bila tngok wjah tua wak nah..wa lagi-lagi sayu..wa doakan Allah sjahterakan ibu tua

 

Rabu, Disember 31, 2008 12:55:00 PG, Blogger kingbinjai

aku baca separuh je... sebak.

 

Rabu, Disember 31, 2008 2:29:00 PG, Blogger m i n e r a l . . .

...nk mengalir air mata......isk isk iskkkk

 

Rabu, Disember 31, 2008 10:38:00 PG, Anonymous jamri

salam maal hijarah BP....

 

Rabu, Disember 31, 2008 11:23:00 PG, Anonymous Tanpa Nama

Astargfirullahalazim. Mungkin ini bukan sahaja dugaan yg Allah turunkan untuk Wak Nah dan anak2nya.. tapi mungkin juga dugaan buat kita.

Semoga Allah bukakan pintu hati anak2 dan cucu2 Wak Nah untuk menerimanya kembali agar bahagia meniti hari2 tuanya. AMIN

~Cik Ketumbar~

 

Rabu, Disember 31, 2008 12:39:00 PTG, Blogger Penoreh Getah

syurga di tapak kaki ibu..

jadi anak-anak mak nah akan kemana?

 

Rabu, Disember 31, 2008 1:23:00 PTG, Blogger Azzam Supardi

Ibu...walau tersenyum tapi hati di dalam siapa yang tahu. Salam Hijrah.




- Aku kepingin makan mee bandung Muar.

 

Rabu, Disember 31, 2008 1:46:00 PTG, Blogger Mak Su

tak tahu nak cakap apa... simpati, sudah pasti.

entahlah.....

selamat bertahun baru :)

 

Rabu, Disember 31, 2008 9:14:00 PTG, Blogger dilaOHdila

salam
kabarey ley...wes suwi orak mamper keney
riko waras, yo alhamdulillah
aku kok mesakney karo wak nah iki yo Blek
emak iso njoggo anak 10
tapi nek anak iki urung tentu iso njoggo mak yang satu
jadikan lah iktibar
kita bakal jadi emak nenek moyang insyallah kalau dipanjangkan umur
apa yang berlaku atau yang telah diperlakukan bakal mengundang perjalanan kehidupan yang serupa dan akan berbalek pada diri kita sendiri. Usahlah diperlakukan seorang emak sebegitu rupa. TERBITKAN LAH KASIH SAYANG TERHADAPNYA sebelum emak memejamkan mata. Nyesal nanti......

 

Khamis, Januari 01, 2009 9:52:00 PG, Blogger MA & Brood

Oh saya pernah melihat situasi yang sedemikian dengan keluarga kenalan saya. Si ibu tua dimasukkan ke hospital dan tidak diziarahi anak. Dan anak-anak bukan calang-calang orang juga dan tidak ada sebarang sebab yang munasabah untuk tidak berada di sisi ibunya.



Nak dijadikan cerita setelah 2 minggu (ya - DUA minggu! dan jarak antara mereka hanyalah 40 km Seremban-KL ) ibu tua itu dimasukkan ke hospital, si anak ini tergerak hati untuk menziarah. (nota : masa ibu sihat pun tak pernah nak pergi jengok, inikan pula ibu sakit)




Apabila sampai ke hospital,hanya tubuh kaku si ibu sahaja yang dapat dilihat kerana si ibu tersebut telah menghembuskan nafasnya yang terakhir 15 minit sebelum si anak itu sampai.


Nak menyesal? Sesal taik kucing, I tell you! Dan yang lebih memualkan ialah si anak membuat majlis tahlil untuk ibunya sambil teresak-esak menangis. Rasa nak sepuk kepalanya pun ada.


Dan balasannya pula ialah hidup anak itu tidak senang, banyak masalah sehingga dia sendiri meninggal dunia.


Walaupun apa pun dosa si ibu, apa pun kekurangan dia sebagai seorang ibu ~ dia tetap seorang ibu yang dipilih Tuhan untuk melahirkan anak.


Semoga kita semua mendapat iktibar dari kisah ini.

 

Khamis, Januari 01, 2009 11:33:00 PG, Anonymous meen

Sedihnya kisah hidup Wak Nah. Moga anak2nya cepat sedar sebelum terlambat. Dan moga Tuhan jauhkan hati kita2 semua ni dari memperlakukan sedemikian rupa untuk ibu bapa kita .Amin

Salam Maal Hijrah dan Tahun baru BP

 

Khamis, Januari 01, 2009 10:11:00 PTG, Blogger mohdnor senawi

Buat anak-anak wak nah, insaflah. Pecayalah sebelum terlambat pulanglah kepangkuan ibu kalian semua. Akan sampai masanya anak-anak kamu akan berbuat sebegitu juga terhadap kalian semua.

 

Jumaat, Januari 02, 2009 11:11:00 PG, Blogger zino

salam maal hijrah...
kesian ibu yg di tinggalkan anak anak.. ibu tetap ibu walaubagaimanapun keadaan nya.. semuga anak2 dia segera insaf dan datang menjemput ibu secepat mungkin..

 

Jumaat, Januari 02, 2009 12:03:00 PTG, Blogger silversarina

salam maal hijrah dan tahun baru masehi.

Sesuatu yang berlaku pasti ada kisah di sebaliknya , semoga dibukakan hati anak-anak Wak Nah untuk kembali menyayangi nya, InsyaAllah.

 

Jumaat, Januari 02, 2009 1:55:00 PTG, Blogger Ted

mak boleh jaga anak2 ramai, tp bila dah besar, dah kerja, belum tentu anak2 leh jaga mak atau ayah yang berdua tu je.

bg ted, kalau kita wat jahat kat parent, t anak2 kita akan balas balik macam tu kat kita.

renung2kan, n hope anak2 mak nah tu dapat sinar keinsafan. Salam maal hijrah bro

 

Sabtu, Januari 03, 2009 11:47:00 PG, Blogger debikdebuk

...

aduuuu... kesian la org tua tu.. satu hari nanti kalau tiba masa kita kena mcm tu guaner...



...

 

Sabtu, Januari 03, 2009 12:02:00 PTG, Anonymous ku keng

Mengenangkan kisah Wak Nah,tak ada apa nak dapat ku ucapselamatkan buat tahun baru ini. Rupanya masih ramai manusia yang kejam.

 

Ahad, Januari 04, 2009 3:42:00 PG, Anonymous eisraa

salam muharram.
tak terkata saya. sedangkan bonda saya yang kesejukan di sini pun saya peluk dia tanpa malu dan segan dengan pandangan orang lain. dialah satu2nya ibu di dunia dan akhirat. redha ALLAH itu terletak pada redha orang tua.

 

Ahad, Januari 04, 2009 7:00:00 PTG, Blogger kawaii_desu

sebak melihat nasib wak nah..
Insya Allah i will not do that to my parents...
... rasa nak balik kampung bila tgk entri ni..

sedih

anyway salam maal hijrah to you

 

Isnin, Januari 05, 2009 1:45:00 PG, Blogger Kasawari

aisey bro.. sedih plak cerita wak nah ni.. semoga Allah bukakan hati anak2nya utk menyayangi ibu mereka..

 

Isnin, Januari 05, 2009 11:38:00 PG, Blogger asuHara sU

wes suwi orank mampir nang kene, orak ndelok2 internet tenan eh.kabare kang?salam maal hijrah podomu, men tambah cemerlang hidup kuwe yo.

kadang2 tak terfikir macamana boleh seseorang membuang ibu kandungnya sendiri, bagai lupa setiap perbuatan ada balasannya. tidak pun disana, di sini sebentar lagi pasti terasa.

 

Isnin, Januari 05, 2009 2:39:00 PTG, Blogger Masy

selamat tahun baru. adoih anak2 mcm ni sy takleh nk komen panjang2, nanti darah tinggi. hehe.

 

Isnin, Januari 05, 2009 8:34:00 PTG, Anonymous innahayati

meniti tiap patah entri membuat hati saya bergetar...air mata bergenang...hanya mampu membaca dan berharap semoga Wak Nah sihat dan bahagia...semoga saya tidak menjadi seperti anak2nya...

 

Selasa, Januari 06, 2009 9:25:00 PTG, Blogger chinta

sedih dengan nasib Wak Nah, dpt bayang pilu hatinya dibuat sebegitu oleh anak2 kandungnya. Sbg seorang ibu yg mengandung, melahirkan dan membesarkan anak, mmg tiada sbb diperlakukan begitu. walaupun kiranye anak Wak Nah ada sebab mereka sendiri, tapi wajarkah?

 

Khamis, Januari 08, 2009 9:36:00 PG, Blogger blackpurple @ jowopinter

Salam.

Masa saya untuk meladeni blog ini dan menyinggahi blog-blog sahabat-sahabat blogger agak terganggu kebelakangan ini. Atur cara seharian agak menyesakkan ruang-ruang lompong yang biasanya saya ada sebelum ini.

Terima kasih kepada kalian yang menyumbangkan ulasan.

Semoga wak Nah sentiasa dikasihani dan dilindungi Tuhan.

Semoga Tuhan membuka hati dan jiwa anak-anak wak Nah untuk berubah. InsyaAllah.

 

Khamis, Januari 08, 2009 3:50:00 PTG, Blogger Tepak Sireh

setiap kali menatap cerita wak nah ni, hati memang cukup tersentuh.... pada masa sama perasaan marah dan geram timbul terhadap anak2 wan nah.... semoga sahaja mereka sedar perbuatan mereka... sampai hati mereka membiarkan ibu tua mereka tanpa jagaan...

 

Khamis, Januari 15, 2009 12:20:00 PG, Blogger - j o h a r i -

cukup menyentuh hati..
apetah lagi wat aku yg terlalu kejap merasa kasih syg seorang ibu

 

Selasa, Januari 20, 2009 6:33:00 PTG, Blogger Pegawai Khalwat

kau buat aku menangis lagi....

 

Jumaat, Januari 23, 2009 1:57:00 PG, Blogger Kg Kuantan

Saya suka, setiap kali saudara bercerita.Lalai sebentar.
Namun, entri ini benar-benar membuat jiwa bergetar.Apakah nanti saya juga tewas dengan pujukan dunia hingga terlupa pada yang Ada.Apakah nanti, kita semua akan mengerti keperitan ibu bapa mengasuh dan menyemai kehidupan yang bermakna....

 

Rabu, Februari 11, 2009 1:54:00 PTG, Anonymous izar

Thx bro.. u did it!
u make me sad for this story.
Sampaikan salam aku kpd Wak Nah...

"kpd smua waris wajib Wak Nah yg masih bernyawa di atas muka bumi ni... sewajibnya kamu semua ingati pengorbanan & keperitan org tua ni membesarkan kamu semua. Ingatlah syurga itu letaknya dibawah tapak kaki IBU..."

Syurga Di Telapak Kaki Ibu - Aishah

( 1 )
Duhai apakah gerangan budi balasan
Bagi insan melahirkan, membesarkan

Bercucuran airmata bila mengenangkan
Betapakah besar budi ibunda berikan
Siang malam menderita
Hingga entah bila
Sungguh besar pengorbanan
Ibunda berikan

( ulang 1 )

( 2 )
Tiada bahagia jika tiada
Doa puja restu
Syurga itu telapak kaki ibu

( ulang 1 )
( ulang 2 )